Trading adalah profesi yang sangat luas, namun sangat spesifik yang memiliki variasi yang memungkinkan individu menghasilkan uang melalui berbagai pasar. Di dalam pasar-pasar itu ada banyak strategi trading dan pendapat tentang cara terbaik untuk trading pasar. Bagi banyak orang, ini adalah pendekatan yang sangat individual, tetapi sebelum Anda mempersempit strateginya, Anda harus mulai dengan pendekatan tingkat tinggi. Ada trading teknis dan fundamental, tetapi di dalam itu Anda akan menemukan apa yang Anda butuhkan. Artikel ini akan menjelaskan secara rinci mengenai gaya momentum trading, yang lebih banyak dalam sisi analisis teknis trading.

Momentum Trading

Apa itu Momentum Trading?

Momentum trading kedengarannya mudah. Saat itu terjadi ketika para trader menggunakan grafik dan penelitian untuk menemukan bagaimana suatu saham sedang trending, dan cukup menaiki ombak untuk berbicara. Pada dasarnya perlu ada momentum yang cukup dalam tren untuk melanjutkan, dan dari momentum itulah seorang trader menghasilkan uang.

Kami akan menyelami rincian tentang bagaimana trader mengidentifikasi dan melihat tren, tetapi Anda dapat memanfaatkan sesuatu yang sederhana seperti tingkat dukungan dan perlawanan. Anda mungkin berpikir Anda pernah mendengar ini sebelumnya, karena mirip dengan swing trading, sedangkan momentum  trading mencari untung dari gambaran yang lebih besar. Swing trading akan mencari untung dari pergerakan yang lebih kecil dalam tren yang lebih besar.

Momentum Trading verus Trend Following

Trend Following

Momentum trader fokus pada akselerasi harga saham atau pendapatan atau pendapatan perusahaan. Salah satu perbedaan utama yang tidak akan Anda ketahui adalah pendapatan atau pendapatan perusahaan disebutkan. Kita bisa mengambil Amazon sebagai contoh karena mereka terus tumbuh dan berkembang, orang-orang telah menaiki momentum ke tempat stok sekarang. Sekarang ada kemungkinan untuk mengambil keuntungan di sepanjang jalan, idenya adalah selama hal dasar terus menunjukkan kekuatan, momentum trader akan terus naik.

Trend following adalah ketika seorang trader hanya melihat grafik, meninjau beberapa indikator, dan menempatkan trading berdasarkan tren. Walaupun ini adalah strategi yang menguntungkan bagi sebagian orang, itu bisa menyesatkan jika perusahaan memposting angka rata-rata atau kurang dari rata-rata. Juga, trend following pada dasarnya mengabaikan kesehatan fundamental perusahaan.

Sekarang, tidak adil untuk menyatakan bahwa yang satu lebih baik dari yang lain, melainkan harus menjadi titik awal bagi Anda untuk memutuskan elemen mana yang lebih sesuai dengan kebutuhan trading Anda. Momentum trading tidak memperhitungkan kesehatan yang mendasari perusahaan, yang dapat menggali nilai tersembunyi yang mungkin diabaikan oleh trader tren, hanya karena teknis tidak terbentuk dengan benar

Manfaat dan Kerugian Momentum Trading

Setiap metode trading memiliki kelebihan dan kekurangannya masing-masing karena masing-masing cenderung berfokus pada area pasar tertentu. Analisis teknis hanya memanfaatkan grafik, sementara fundamental melihat jumlah perusahaan dan jauh lebih sedikit pada grafik.

Beberapa manfaat momentum trading termasuk memahami kesehatan yang mendasari saham yang Anda pilih. Walaupun tujuannya adalah untuk menggerakkan momentum perusahaan, memastikan Anda memiliki pemahaman tentang perusahaan itu penting karena Anda ingin tahu kapan waktu yang tepat untuk masuk dan keluar dari suatu posisi.

Manfaat lain adalah berpotensi memberikan pengembalian cepat dibandingkan dengan investasi pasif. Dengan momentum trading, Anda hanya mencari untuk naik gelombang sampai keluar dari momentum, yang dapat menghasilkan persentase pengembalian yang tinggi. Meskipun ini membutuhkan sedikit keterampilan, ini dapat meningkatkan pengembalian portofolio keseluruhan Anda.

Seperti halnya sistem apa pun, ada beberapa batasan untuk dipertimbangkan. Yang pertama adalah momentum trading tidak mengambil tingkat fokus yang lebih tinggi karena Anda sebagai trader perlu mengidentifikasi kapan waktu yang tepat untuk masuk dan keluar. Ini adalah saat analisis fundamental muncul karena ketika meninjau angka pendapatan atau EBITDA, Anda dapat mulai memberi tahu kapan sebuah perusahaan mungkin mengantar atau memanas. Menentukan ini tidak membutuhkan waktu cepat, tetapi fokus yang stabil pada saham.

Kelemahan lain yang perlu dipertimbangkan adalah ketika memanfaatkan momentum trading, itu dapat membawa tingkat risiko yang lebih tinggi ke portofolio Anda. Dengan risiko yang lebih besar akan datang hadiah yang lebih besar, tetapi sebagai trader momentum Anda harus memastikan sistem Anda menguntungkan. Secepat momentum perusahaan naik, itu bisa dengan cepat mulai memburuk. Memiliki strategi keluar yang tepat tidak hanya akan mengunci keuntungan, tetapi juga menghapus investasi Anda dari perusahaan jika itu tidak berjalan seperti yang diharapkan.

Apakah Mungkin Mengungguli Benchmark S&P 500?

Benchmark S&P 500

Jawaban singkatnya adalah ya, tentu mungkin untuk mengungguli benchmark S&P 500. Kalau tidak, akan ada banyak dana dan trader keluar dari pekerjaan, hanya berinvestasi dalam dana indeks S&P 500 dan membutuhkan hanya sehari.

Dalam sebuah studi yang dilakukan oleh Butler University, singkatnya mereka menemukan bahwa dengan investasi awal yang tepat, seseorang yang terlibat dalam momentum trading sebenarnya bisa mengungguli S&P 500. Sementara studi ini cukup panjang, Anda dapat meluangkan waktu untuk membaca penelitian dan dapatkan pemahaman penuh tentang penelitian ini.

Ketika mengungguli S&P 500, Anda harus ingat bahwa akan ada tahun ketika momentum trading mungkin tidak mengungguli indeks dan itu bisa diterima. Waktu yang luar biasa bahwa momentum trading dapat unggul adalah ketika pasar luas secara keseluruhan datar. Sementara pasar secara keseluruhan mungkin datar, tentu saja ada saham dan perusahaan mengungguli dan menghasilkan pengembalian kesehatan bagi investor mereka.

Perlu diingat bahwa penelitian telah membuktikan bahwa dalam jangka panjang, investasi pasif cenderung menghasilkan lebih banyak pengembalian. Dengan itu, momentum trading bisa menjadi cara yang luar biasa untuk menambahkan rempah-rempah ke dalam portofolio Anda jika Anda perlu menghasilkan pengembalian yang lebih besar. Sebagai contoh, dari tahun 2009 hingga sekarang, pasar telah bekerja dengan sangat baik dan banyak investor telah memperoleh hasil yang diinginkan. Melihat 2018 meskipun secara individual, pengembalian belum sebesar dan dengan momentum trading, Anda dapat melihat untuk meningkatkan pengembalian dengan berinvestasi di masing-masing perusahaan.

Biaya Transaksi

Panduan no #1 Anda untuk Momentum Trading

Salah satu biaya yang gagal ditanggung banyak orang hingga mereka mulai adalah biaya transaksi. Ini hanya dapat dilihat sebagai biaya dalam berbisnis, tetapi ini adalah sesuatu yang perlu diingat. Biaya trading adalah sesuatu yang dapat menggerogoti garis bawah Anda, terutama jika Anda adalah investor atau trader yang intens. Untuk mengurangi biaya ini, cari broker yang memiliki penawaran khusus untuk setoran awal, atau gunakan broker yang memiliki trading bebas seperti Robinhood.

Selain itu, tergantung pada pasar yang Anda trading, Anda akan ingin melihat spread permintaan tawaran. Inilah perbedaan antara pembeli dan penjual di pasar. Semakin luas bid ask spread, semakin banyak yang harus Anda dapatkan untuk mengganti biaya spread. Meskipun spread yang lebih besar bukan merupakan pemecah kesepakatan, ini bisa menjadi indikasi pasar yang kurang likuid atau kurangnya minat.

Terakhir, perlu diingat bahwa jika Anda kehabisan stok Anda harus membayar bunga pinjaman ekuitas. Anda tidak ingin memegang posisi sell terlalu lama karena dengan melakukan itu, Anda akan mulai memakan margin keuntungan Anda dengan biaya untuk pinjaman, bersama dengan biaya trading apa pun.

Apakah Momentum Trading layak?

Jawaban singkatnya adalah ya, momentum trading tentu saja sepadan dan menambah dorongan menyambut pengembalian Anda. Namun, itu harus dilakukan dengan tekun dan hati-hati karena bisa juga kinerja portofolio Anda sama banyaknya.

Saat memulai dalam momentum trading, perlu diingat bahwa Anda tidak hanya perlu melihat grafik, tetapi juga melihat kesehatan yang mendasari perusahaan. Ini akan membutuhkan keterampilan membaca keuangan dan memahami apa artinya. Bahkan jika momentum trading tidak berhasil, keterampilan ini adalah sesuatu yang dapat Anda bawa dan manfaatkan dalam banyak aspek trading.

Setelah Anda selesai melakukannya, Anda harus memperhatikan posisi Anda dan memonitornya untuk kelanjutan momentum atau kemacetan. Menangkap sebagian besar langkah adalah tujuannya karena Anda dapat menambahkan pengembalian cepat ke portofolio Anda, dibandingkan dengan investasi pasif tradisional. Terakhir, Anda perlu memantau biaya transaksi Anda yang mencakup biaya trading dan bunga korslet.

Semua itu dikatakan, momentum trading pasti sepadan dengan waktu Anda dan dapat memungkinkan Anda untuk mengalahkan S&P 500, tetapi itu tidak untuk semua orang. Mulailah dengan membuka akun demo di platform pilihan Anda dan cobalah. Anda mungkin menemukan bahwa itu dapat memberikan aksen pada portofolio Anda saat ini dengan baik dan menghasilkan pengembalian selama pasar yang datar atau kurang stabil. Pastikan meskipun Anda tidak mulai membuat strategi ini bingung dengan swing trading atau trading harian, karena ini adalah dua jenis trading yang berbeda yang membutuhkan keahlian dan kecenderungan yang berbeda. Momentum trading dapat menghasilkan pengembalian tetapi seperti apa pun, itu membutuhkan waktu dan pelatihan.

Leave a Reply